Adhyra Ramadiani
1996, February
xoxo

12/9/10

8: Math.

Hi, blog. Sekarang lagi minggu UAS.
Dan td itu gilirannya matematika.
Gue ceritain ya.

Awalnya kelas 7 gue masuk smp gue paling gak bisa sama pelajaran math. Hampir semuanya itu HER/remed, abis itu gue naik ke kelas 8. Pelajaran itu makin susah menurut gue. Terus di akhir semester, gue coba belajar terus. Dan akhirnya dua ulangan sebelum kenaikan kelas nilai gue naik pesat. Gue udah mulai terlena disitu. Gue naik kelas 9 dengan isi di rapot 70 ngepas tp gue udah bahagia. Terus pas dikelas 9 gue udah coba belajar math abis2an, emang sih her -_- tp abis her selalu dapet 8 9 10. Terus gue makin semangat buat UTS. Gue belajar sama bokap, seharusnya. Tp bokap ada di pekanbaru pas itu. Pikiran dan emosi gue kacau rasanya gue ppengen dapet nilai 9 keatas. Akhirnya gue nangis pas liat latihan soal pas itu, gue gak ada yang ajarin sama sekali gue takut soal itu besok keluar dan nilai gue jelek. Akhirnya gue tetep belajar lewat ввм sama papa! Gue berusaha ngerti sama semuanya. Dan besok kejadian gue nervous setengah mati dan pas gue liat soalnya, "THANKS GOD!". Ya pas di umumin di kelas nilainya gue termasuk nilai tertinggi di kelas, 90 buat pelajaran pakMuk dan 87 di pelajaran pakDedis. "Alhamdulillah" itu terus yang gue omongin. Akhirnya rapot bayangan keluar. Nilai disitu sekali2nya math gue dapet 87-88 di rapot! Disitu gue lebih terlena lagi. Dan masuk ke setengah semester lg, materi2 banyak masuk. Dan gue merasa math itu hal yang sepele ya gue salah. Nilai2 gue turun cuma satu dapet 100 tp itu menurut gue terlalu gampang. Kemaren, sehari sebelum UAS math tadi gue coba belajar abis2an setelah gue merasa cukup sama apa yang ada gue selesai. Dan tadi, pas awal2 gue bisa gue bahagia gue bisa. Soal2 akhir gue keteledoran, gue buru2 waktu ngejar gue. Gue takut semua salah. Dan di essay ada 2 yang gak gue isi padahal seharusnya itu gampang! Tapi karena gue buru2 dan diburu, gue makin takut capek gue takut. Akhirnya. Waktu. Abis. Gitu. Aja. Gue keluar sama perasaan "ERG!" GUE BENCI WAKTU YANG DIKASIH. Gue mau jerit. Gue kesel. Gue takut di rapot bukan nilai segitu lagi dan saat di umumin nilai gue ancur gue takut papa sedih. Gue takut. Mau nangis kenceng2 emang masaalah sepele. Tapi gue takut. Gue takut ngecewain. Pulaang sekolah gue istirahat dan tidur, terus gue mimpi. Gue study tour ke suatu tempat dan itu sumpek. Disitu gue disuruh belajar tentang math, dan ada ujiannya. Pas mau disebutin nilai2 gue kebangun. Gue takut itu pertanda buruk.

Sekarang yang pingin gue bilang. Sesuatu gak bisa diraih secara instan. Sekarang masih ada waktu atau udah kritis waktunya, belajar dari sekarang. Buktinya di awal setengah semester karna gue belajar udah dari sebelum uts gue bisa gue dapet. Belajar. Itu tujuan siswa.

No comments :

Post a Comment